07 January, 2012

Waktu Sunatan

Bagi cowo kata sunat itu udah ga asing di kupingnya. Ada yang jadi pengalaman menyenangkan, menyedihkan, maupun miris. Nah, kali ini gua mau nyeritain seputar pengalaman gue waktu di sunat. Oh iya yang cewe baca aja, lumayan nambah pengalaman. Kalo yang ga mau baca, ga usah baca :)


Lu semua udah tau kan, dalam ajaran islam kalo anak-anak belum di sunat, berarti belum suci dan belum sah solatnya. Gua di sunat waktu kelas 1 SD alias pas 6 tahun. Waktu itu gua mikir kalo di sunat itu cuma kaya di usep-usep doang, tapi pikiran gua salah-_-


Kita mulai..
Gua di sunat di deket rumah nenek gua, cigombong. Sebenenernya waktu itu gua udah punya firasat buruk tentang sunat, namun karena paksaan dari berbagai orang disekitar, gua mau di sunat.
Gua di sunat bukan sama dokter tapi sama mantri. Tau mantri kan? Ya kaya semacam ahli sunat menyunat gitu deh. Gua dianterin sama sekeluarga pake mobil ke tempat sunat yang menyeramkan itu. Disitu gua di pakeiin sarung sama nyokap gua. Pada saat itu gua ngerasa kurang nyaman pake sarungnya karena agak longgar, disitu gua bilang ke nyokap gua

Gua : Buu, ga enak, kurang kenceng
Ibu : Udah, biar gampag bukannya
Gua : ... ._.

Perasaan gua udah gaenak, gua udah nyari-nyari alesan buat pulang:
1. Mah, aku ngantuk pulang yuu?
2. Aduh mah, aku belum siap, nanti lagi aja ya?
3. Mah, laper, makan dulu yuu? Sunatnya nanti aja.

Tapi alesan-alesan itu ga berhasil. Ga lama kemudian, setelah gua nunggu di ruangan tunggu dan duduk di sofa buat nunggu, gua di panggil buat di sunat *shit man
O iya, sebelum gua menceritakan kejadian selanjutnya untuk lebih enak diliat juga lebih enak di baca gua putuskan untuk mengganti titit menjadi barang, oke? Supaya lebih halus.

Gua masuk sama bokap gua. Nah, pas gua masuk gua deg-degan banget, emang sih ruangannya bersih *apa hubungannya?
Tapi diruangan ini banyak pisin yang ditutupin sama kain ijo, waktu itu gua pikir di balik kain ijo tersebut ada gergaji, golok dan alat tajem lainnya. Disitu gua makin deg-degan. Gua di suruh duduk di sebuah kursi oleh mantri yang berpeci. Setelah itu sarung gua di buka dan barang gua pun terlihat. Udah gitu barang gua di isep-isep di usap-usap, lalu barang gua di suntik! AAAAAAAAAAAW! Gua teriak kenceng banget. Habis itu gua merem dan ga tau apa yang terjadi soalnya barang gua baal, tau baal kan? Baal tuh kaya ga bisa ngerasain gitu. Pas gua liat barang gua yang asalnya lancip terus jadi tumpul. Gua kaget, sampe-sampe gua nanya ke mantrinya tentang ini. Katanya kalo di sunat emang kaya gini. Yaudah deh dengan pasrah gua biarkan barang gua berbentuk seperti ini. Akhirnya selesai juga penyunatannya

Gua pulang dengan bahagia dan kesakitan. Gua jalan bagaikan orang bongkok yang condong ke depan sambil memegang sarung.

Thanks :)

No comments:

Post a Comment